Tagana harus rajut persatuan dan kesatuan

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Tagana harus rajut persatuan dan kesatuan Bendera Merah Putih

Tantangan Indonesia saat ini adalah persoalan kemajemukan bangsa yang harus dijaga dan dikelola sesuai dinamika kehidupan masyarakat. Keberagaman yang ada di Indonesia berpotensi menimbulkan berbagai gesekan dan konflik di tengah-tengah masyarakat. Baik konflik akibat politik, ekonomi, suku, agama, ras, dan perbedaan pendapat. Demikian pandangan Menteri Sosial, Khofifah Indar Parawansa.

Oleh sebab itu, Taruna Siaga Bencana (Tagana) diminta terlibat aktif dalam upaya merajut persatuan dan kesatuan bangsa. “Keberagaman serta perbedaan yang ada harus kita jaga dan hormati karena merupakan kekayaan berharga bagi bangsa Indonesia," ungkap Mensos Khofifah dalam sambutannya di acara Jambore dan Bhakti Sosial Tagana yang dibacakan Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial, Harry Hikmat, di Tondano, Jumat (27/10).

Kegiatan Jambore dan Bhakti Sosial Taruna Siaga Bencana Tahun 2017 yang dipusatkan di Kota Tomohon dan Tondano, Sulawesi Utara (Sulut) tersebut dihadiri sekitar 1.400 peserta dari 33 provinsi serta dari empat negara ASEAN yakni Filipina, Malaysia, Kamboja, dan Jepang, berlangsung mulai tanggal 23-27 Oktober.

"Bukan hal yang mudah menjaga persatuan dan kesatuan bangsa, mengingat besarnya wilayah dan penduduk Indonesia ditambah beragamanya budaya dan suku. Mari kita syukuri anugerah yang maha kuasa ini," imbuhnya. 

Oleh karena itu, kata dia, Tagana harus menjadi perekat keberagaman sehingga tumbuh suasana harmoni saling menghargai dan memahami bahwa perbedaan  adalah sebuah rahmat. Selain tugas pokok Tagana sebagai relawan penanggulangan bencana.

"Jadi sebetulnya Tagana ini punya tugas sekaligus makna yang luas tidak hanya menangani bencana alam namun juga punya kemampuan deteksi dini terhadap bencana sosial. Kiprah nyata dan eksistensi Tagana pun sudah diakui di seluruh Indonesia. Jangan pernah bekerja atas dasar kesamaan suku, agama, ras dan budaya tapi atas nama solidaritas dan layanan kemanusiaan," imbuhnya.

Menurut Khofifah, Tagana menjadi tempat belajar dan menumbuhkembangkan semangat bela negara. Artinya, jika ingin belajar bela negara jadilah Tagana atau Sahabat Tagana. Di Tagana kita temukan kerelawanan, pengorbanan dan kejuangan. Maka di markas komando TAGANA di Sentul, Bogor, Jawa Barat pun diberi nama kampus Bela Negara.

"Mereka mampu dan mau  menolong, bergotong royong, membantu dan merespon cepat ketika terjadi  bencana alam maupun bencana sosial. SOPnya ketat yakni 1 jam mereka sudah harus berada di tempat," paparnya. 

Wawasan Nusantara

Untuk memperkuat peran Tagana, kata Khofifah, Tagana juga harus dibekali pemahaman wawasan nusantara dan wawasan kebangsaan serta kemampuan layanan dukungan psikososial. Saat ini jumlah Tagana yang tersebar di seluruh Indonesia sebanyak 35.054 personil.

Terkait bencana alam, Khofifah memaparkan sepanjang 2016 terdapat 2.171 kejadian bencana di Indonesia dan berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebutkan setidaknya ada 2.171 kejadian bencana di Indonesia dan berdasarkan data serta informasi bencana Indonesia disebutkan jumlah korban meninggal mencapai 567 jiwa, 489 jiwa luka-luka. 2.770.814 mengungsi dan 23.628 unit rumah rusak ringan dan 5.750 unit rusak berat.

"Data tersebut membuktikan bahwa wilayah Republik Indonesia sangat rawan bencana. Ini menjadi pekerjaan rumah kita bersama. Butuh peran aktif dari masyarakat selain pemerintah tentunya," ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut turut juga diberikan penghargaan kepada sejumlah kepada daerah yang telah melakukan pembinaan terhadap Tagana dalam penanggulangan bencana. Antara lain; Gubernur Sulawesi Utara, Gubernur Nusa Tenggara Timur, Gubernur Nusa Tenggara Barat, Gubernur Kalimantan Selatan, Gubernur Sumatera Selatan, Walikota Tomohon, Walikota Palembang, Walikota Pangkalpinang.

Selain itu penghargaan juga diberikan kepada Bupati Kolaka Timur, Bupati Manggarai Barat, Bupati Sumbawa, Bupati Minahasa, Bojonegoro, dan Bupati Aceh jaya.

"Kami berharap dukungan dari para kepala daerah baik moril, supporting maupun anggaran bisa terus berlanjut untuk mendukung kiprah Tagana dalam penanggulangan bencana," pungkasnya.

Berharap pada niat luhur pemerintah berantas korupsi
PAN: penjarahan masih terjadi di Palu dan Donggala
Kubu Prabowo: Kampanye tak harus selalu pencitraan
Legislator ajak seret Myanmar ke Mahkamah Internasional
Demokrat beri masukan jelang empat tahun pemerintahan Jokowi
Panggil Kepala Daerah, kubu Jokowi nilai Bawaslu berlebihan
Peluru yang nyasar ke DPR berasal dari senjata modifikasi
Bawaslu akan panggil Jokowi-Ma'ruf, Timses: capres-cawapres sibuk
DPR dorong alokasi beasiswa korban bencana Sulteng
Ketua MKD datangi lokasi penembakan DPR
Bamsoet minta DPR RI dilapisi kaca anti peluru
Politisi Gerindra: polisi tak profesional simpulkan kasus penembakan
Polisi sebut penembak Gedung DPR berinisial I
Bupati Bekasi dan Direktur Lippo tersangka suap Meikarta
Kubu Jokowi tak tergoda kampanye negatif PKS
Fetching news ...